Bldaily.id. Laozi, pendiri Taoisme, memiliki guru masa kecil bernama Chang Cong, yang secara hati-hati mengajarinya etika Dinasti Zhou yang rumit. Namun, bagi Laozi muda, aturan-aturan asing itu membuat hidup terasa melelahkan dan sulit bagi orang-orang.

Pada saat Laozi tumbuh dewasa, Chang Cong sudah sangat tua. Laozi mengunjungi gurunya ketika sang guru sakit keras dan hampir mati.

Chang Cong menunjuk ke mulutnya yang terbuka dan bertanya kepada muridnya, “Apakah lidahku masih ada di sana?”

Laozi menganggap pertanyaan itu aneh dan menjawab, “Jika lidahmu tidak ada di sana, bagaimana kamu dapat bicara?”

“Di mana gigiku?” Chang Cong lanjut bertanya.

Ketika Laozi mengatakan kepada Chang Cong nya bahwa ia tidak memiliki gigi yang tersisa, Chang Cong menjawab dengan bertanya, “Apakah kamu tahu mengapa aku menanyakan hal ini kepadamu?”

Laozi tiba-tiba mengerti. Gurunya ingin ia mengenali bahwa gigi itu kuat dan keras, namun mudah patah, sedangkan lidahnya lunak dan kenyal tetapi jauh lebih tahan lama.

Laozi menyadari bahwa ini adalah prinsip yang diterapkan dalam setiap hubungan manusia atau urusan duniawi, di mana orang yang bijaksana akan menjaga kelembutan. Menjadi lembut berarti bersikap tenang, diam dan damai. Laozi mengacu pada kelembutan dengan penampilan lemah tetapi memiliki esensi batin yang kuat dan yang memungkinkan seseorang menjadi baik hati, murah hati, dan pemaaf.

Dalam bukunya berjudul “Tao Te Ching” (juga dikenal sebagai “Dao De Jing”, Kitab Kebajikan Tao), Laozi menulis: “Di bawah langit, tidak ada yang lebih lembut dan lebih menghasilkan daripada air. Namun untuk menyerang yang kuat, tidak ada yang lebih baik; itu tidak ada bandingannya.”

Laozi melanjutkan: “Yang lemah dapat mengatasi yang kuat; kelenturan dapat mengatasi kekakuan. Di bawah surga, semua orang tahu hal ini, namun tidak ada yang mampu mempraktikkannya…. Kebenaran sering kali tampak bertentangan.”

Foto: Lukisan Dinasti Ming yang dapat digulung menggambarkan kisah filsuf Tao kuno, Laozi, mengendarai seekor sapi dan membawa “Tao Te Ching,” teks utama pemikiran Tao yang ia tulis. (National Palace Museum, Public Domain)

Sementara Chang Cong mengajarkan kepada Laozi mengenai aturan etiket Zhou dan menekankan kerendahan hati dan keterbukaan, Laozi tercerahkan pada prinsip yang lebih tinggi: Tao (Jalan alam dan alam semesta) dapat mengalir ke dalam kesadaran manusia seperti aliran yang lembut, membersihkan dan memberikan bimbingan moral secara lembut.

Sumber: erabaru.net

Share

VIDEO POPULAR