Bldaily.id. Setiap kanvas berbicara tentang surgawi dan setiap coretan lukisan merupakan simbol dari kondisi perenungan.

Apa yang mungkin tampak sebagai orang awam sebagai karya seni yang penuh warna, sebenarnya adalah hasil sebuah testimoni berjam-jam yang dicurahkan seniman yang larut dalam membuatnya.

Seni Thangka tidak seperti bentuk seni lainnya. Dalam garis batas dan pola yang rumit, ini adalah cara untuk terhubung dengan kekuatan batin yang lebih tinggi.

Diperkenalkan ke India oleh para Buddhis Tibet, lukisan Thangka adalah benda yang tak terhingga nilainya.

Facebook : Thangka Art Gyaltsen

Setiap lukisan menggambarkan ketuhanan para budhist atau mandala, masing-masing turun dengan kaidah-kaidah mereka sendiri untuk ditaati.

Setiap desain menceritakan sebuah cerita dan setiap karakter kecil dalam lukisan tersebut memiliki makna.

Dilukis di atas kanvas atau dijahit di atas sutra, mediumnya mungkin berbeda tapi pesannya tetap sama.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Angela Ryan, dia menyatakan “Lukisan dan patung sangat penting bagi kehidupan religius Tibet; Mereka adalah media di mana cita-cita tertinggi Buddhisme diwujudkan. Jadi lukisan sakral adalah perwujudan pencerahan. ”

Facebook : Thangka Art Gyaltsen

Lukisan-lukisan itu diperlakukan sebagai bingkai dimana sang sadar akan menjelma ke dalamnya. Dalam karakteristik ini, lukisan Thangka menonjol dari bentuk seni lainnya.

Pembuatnya bukan hanya seniman tapi seorang arsitek yang menciptakan tempat tinggal sementara untuk kekuatan batin yang lebih tinggi.

Saat berbincang dengan Gyaltsen Zimba, seorang seniman Thangka yang berbasis di Sikkim, dia mengungkapkannya kepada New Tang Dinasty (NTD) India, “Ada beberapa jenis Thangka yang menggunakan berbagai kanvas. Namun, sebagian besar dilukis di atas kain dan kertas. ”

Facebook : Thangka Art Gyaltsen

“Kanvas putih pertama kali dipasang pada bingkai dan kapur koloid berbasis air digunakan di permukaan. Kemudian dipoles dengan talek setelah pengeringan,” katanya sambil menguraikan proses lukisan.

“Sementara Lukisan kita pertama-tama mengukur daerah tersebut dan menskalakannya dengan penggaris,” tambahnya. Pondasi paten dasar lukisan dibuat dengan cara ini.

Angela Ryan menunjukkan pentingnya proporsi. Struktur, pengukuran dan bahkan desain membedakan satu dewa Budha dari yang lain.

Pondasi paten ini memainkan peran penting. Untuk alasan yang sama, seniman tidak diperbolehkan berimprovisasi.

Dia lebih jauh mengilustrasikannya dengan sebuah contoh, untuk bentuk Buddha, panjang bentuknya harus sama jaraknya dengan panjang lengan dan kaki.

Menurut tradisi, proporsi yang disempurnakan membantu para dewa mengenali diri mereka di atas kanvas.

Begitu perancah dibuat, seniman kemudian mulai menambahkan elemen seperti awan, pohon dan air.

Facebook : Thangka Art Gyaltsen

Untuk melukis kanvas, pigmen tangan dari mineral digunakan secara tradisional.

“Setelah itu, kita mulai melukis. Multi warna bayangan dan bayang-bayang kering digunakan dalam lukisan Thangka,” kata Gyaltsen kepada NTD India.

Sentuhan akhir berupa garis besar ditambahkan setelah cat berbasis emas asli digunakan untuk melengkapi lukisan.

Thangka, Thanga atau Tanka, bentuk kesenian ini dikenal dengan nama yang berbeda namun kemegahannya tetap sama.

Sumber: erabaru.net

Share

VIDEO POPULAR